+ -

Pages

Sunday, September 29, 2013

#ObrolanTaksi: "Saya mah pilih yang bagi-bagi duit."

Taksi yang enak adalah taksi yang supirnya cerewet, alias suka ngobrol. Itu menurut saya, tapi saya rasa anda juga setuju, ya nggak?


Jadi, saya baru aja pulang dari AASA National Space Camp di Jakarta yang berlangsung 27-29 Sept 2013. Dari Jakarta saya bersama dengan peserta lainnya (yang berasal dari Bandung) diantar kembali ke Bandung. Sampai di Bandung, saya naik taksi menuju ke kosan.
Untunglah supir taksinya asik. Namanya pak Asep, dari Soreang. "yaah, biasa lah cep urang Sunda" katanya. Hahaha.


"Cep, gak merokok?" Tanya supirnya ke saya. *btw, cep (asep/acep) itu kayaknya panggilan coy gitu ala Sunda. Kayak tong (otong) kalo di betawi, atau gam (agam) kalo di aceh. atau panggilan mengakrabkan diri kayak sob, bro, boy. Gitu lah..

"Nggak pak" Jawab saya. "Wah, cep bagus! Jarang-jarang anak muda nggak suka merokok, sekarang mah disini anak SD aja udah mulai merokok."
Bener kata pak Asep, memang saya pernah liat sendiri anak SD-SMP ngumpul sambil merokok, masih pake seragam. Kasian sih, saya pas masih SD udah cukup puas kalo buat gaya-gayaan doang dengan permen rokok. Saya udah pernah nyobain rokok, dan cukup sekali aja. Ntahlah, saya nggak suka sama asapnya.


Pak Asep udah 12 tahun kerja sebagai supir taksi, dia nyeritain juga sebelumnya pernah jadi supir truk dan itu pendapatannya lebih gede daripada sekarang. Bahkan katanya lebih besar pendapatan supir daripada pemilik truk. Gimana nggak, Rp. 75.000 wajib disetor ke pemilik, sisanya sekitar 130.000 dikantongi. Dan bayangin, itu duit segitu dijamannya kan gede. Sekarang, sebagai supir taksi, pak Asep harus setor 250.000 per hari ke perusahaannya.


Dari cerita masa lalu, pak Asep nostalgia, ceritain dirinya dulu cuma sekolah sampe MI doang (Madrasah Ibtidayyah, setingkat SD). "Kamu mesti syukur bisa sekolah sampe kuliah." Dengan ijazah MI itu dulu pak Asep cukup bersyukur bisa diterima kerja di pabrik. Dan pak Asep kayaknya mengidolakan Soeharto. Nggak peduli apapun, yang penting beras murah dijamannya, katanya. hahaha. Trus saya tanya, kira-kira nanti tahun 2014 pilih siapa jadi presiden? "Saya pilih yang bayar saya aja. Tapi kalo Jokowi maju, nggak usah kampanye, nggak bayar saya, saya juga pasti pilih!" Menurut pak Asep, orang kayak Jokowi di pemerintahan kita itu langka. Orang jujur.


"Saya gak munafik, siapa sih calon yang waktu duduk pemerintahan nggak korup? Pas kampanye aja janji, pas kepilih korupsi. Jujur, saya kadang suka korupsi juga sih kalo ada kesempatan. (maksudnya pas penumpang nanya gak pake argo). Tapi saya juga terpaksa ngelakuinnya, buat makan nggak cukup."


Iya sih, korupsi sebenarnya susah dihindari. Coba deh kita-kita yang suka ngeluh nggak suka dengan pemerintah kita yang korup. Udah jujurkah, udah sadarkah kalo diri kita ini juga kadang ngelakuin korupsi kecil? :) Hati-hati pas tua korupsinya makin gede.

"Jaman dulu mah preman dikarungin" kata pak Asep.
"Hah?"
"Iya, kamu mah nggak inget, masih kecil apa belom lahir. dulu"
"Oh.. petrus pak?"
"Iya." jawab pak Asep.
"Kalo sekarang, adanya preman makin berkembang ya pak"
"Iya, masuk DPR malah.." lanjut pak Asep sambil ketawa.


Dan, nggak lama kemudian saya sampai di tujuan. Kosaaaan! :D

5 ZakwanSite: #ObrolanTaksi: "Saya mah pilih yang bagi-bagi duit." Taksi yang enak adalah taksi yang supirnya cerewet, alias suka ngobrol. Itu menurut saya, tapi saya rasa anda juga setuju, ya nggak? Jadi, ...

No comments:

Post a Comment

< >